Rabu, April 19, 2017

Humaini hd

Arsitektur Mesir Kuno


BAB I
PENDAHULUAN


      A.    Latar Belakang
Arsitektur merupakan ilmu yang sudah ada sejak zaman dahulu. Walaupun dengan teknologi yang sangat begitu minim, namun orang-orang pada zaman itu dapat menghasilkan suatu bangunan yang memiliki nilai arsitektur yang sangat tinggi. Mereka menggunakan perasaan dan ilmu yang sangat terbatas namun mereka sudah memikirkan terhadap kebutuhan hidupnya.
Arsitektur mesir adalah salah satu arsitektur kuno yang sangat terlihat hasilnya sampai dengan sekarang. Bangunan-bangunan yang terbangun pada masa itu masih berdiri tegak dan dapat dinikmati oleh orang-orang masa kini. Bangunan etnik yang sangat mencirikan kehidupan pada saat itu, menjadikan daya tarik bagi setiap orang untuk mengkaji terhadap arsitektur mesir ini. Bagaimana kehidupan penduduk pada masa itu sehingga bisa membuat catatan sejarah dunia.

BAB II
PEMBAHASAN

Republik Arab Mesir atau Mesir yaitu sebuah negara yang sebagian besar wilayahnya terletak di Afrika bagian timur laut. Dengan luas wilayah sekitar 997.739 km². Mayoritas penduduk Mesir menetap di pinggir Sungai Nil (sekitar 40.000 km²). Sebagian besar daratan merupakan bagian dari gurun Sahara yang jarang dihuni.
Mesir terkenal dengan peradaban kuno dan beberapa monumen kuno termegah di dunia, misalnya Piramid Giza, Kuil Karnak dan Lembah Raja serta Kuil Ramses. Di Luxor, sebuah kota di wilayah selatan, terdapat kira-kira artefak kuno yang mencakup sekitar 65% artefak kuno di seluruh dunia. Kini, Mesir diakui secara luas sebagai pusat budaya dan politikal utama di wilayah Arab dan Timur Tengah.

      A.    Karakteristik Arsitektur Mesir
Akibat kelangkaan kayu,  kedua bahan bangunan yang dominan digunakan di Mesir kuno adalah dipanggang matahari-bata lumpur dan batu, terutama batu kapur, tetapi juga batu pasir dan granit dalam jumlah yang cukup besar. Dari Kerajaan Lama seterusnya, batu biasanya disediakan untuk makam-makam dan kuil-kuil, sedangkan batu bata yang digunakan bahkan untuk istana raja, benteng, dinding candi Bait dan Putoz, dan untuk anak perusahaan bangunan di kompleks candi.
Rumah-rumah mesir yang terbuat dari lumpur yang dikumpulkan dari sungai Nil, saat itu ditempatkan dalam cetakan dan dibiarkan kering di bawah terik matahari untuk mengeras untuk digunakan dalam konstruksi.
Peningkatan dari pemakaian bata/lumpur yang dikeringkan dibawah terik matahari menjadi konstruksi batu yang lebih baik kualitasnya dan perlu teknik yang lebih tinggi dalam pengerjaannya. Dalam waktu ± 200 tahun saja, ahli bangunan Mesir telah begitu menguasai bahan bangunan baru tersebut, dan dapat menyelesaikan pyramid di Gizeh.
Banyak kota-kota Mesir telah menghilang karena mereka terletak di dekat kawasan budidaya Lembah Sungai Nil dan sungai banjir sebagai tempat tidur perlahan berdiri selama ribuan tahun, atau batu bata lumpur yang dibangun mereka digunakan oleh petani sebagai pupuk. Yang lain tidak dapat diakses, bangunan baru telah didirikan pada yang kuno. Untungnya, yang kering dan panas iklim dari Mesir diawetkan beberapa struktur bata lumpur. Contoh mencakup desa Deir al-Madinah, kota Kerajaan Tengah di Kahun, dan benteng-benteng di Buhen  dan Mirgissa. Selain itu, banyak kuil dan makam bertahan karena mereka dibangun di atas tanah yang tinggi tidak terpengaruh oleh banjir Sungai Nil dan dibangun dari batu.
Jadi, pemahaman tentang arsitektur Mesir kuno didasarkan terutama pada monumen-monumen keagamaan, besar-besaran struktur dicirikan oleh tebal, dinding miring dengan sedikit bukaan, mungkin bergema metode konstruksi yang digunakan untuk memperoleh stabilitas di dinding lumpur. Dengan cara yang sama, yang bertakuk dan hiasan permukaan datar model dari bangunan batu mungkin berasal dari hiasan dinding lumpur. Meskipun penggunaan lengkungan dikembangkan selama dinasti keempat, semua bangunan monumental dan palang pasca konstruksi, dengan atap datar terbuat dari batu besar blok didukung oleh dinding eksternal dan kolom berdekatan.
Dinding eksterior dan interior ,serta kolom dan dermaga, ditutupidengan hieroglif dan gambar-gambar lukisan-lukisan dinding dan ukiran yang dicat warna-warna yang cemerlang.
Banyak Mesir motif ornamen yang simbolis, seperti scarab, kumbang atau suci, maka solar disk , dan burung nasar. motif umum lainnya termasuk palem daun, papirus tanaman, dan kuncup dan bunga-bunga teratai. hieroglif yang ditulis untuk tujuan dekoratif dan juga untuk merekam peristiwa bersejarah atau mantra.
Kuil-kuil Mesir Kuno astronomis selaras dengan kejadian-kejadian penting, seperti solstices danequinoxes, memerlukan pengukuran yang tepat pada saat acara tertentu. Pengukuran di kuil yang paling signifikan mungkin telah seremonial yang dilakukan oleh Firaun sendiri.
Seni tidak ketinggalan dari Arsitektur, pengrajin Mesir menunjukkan rasa keindahan dengan simetri, menyentuh benda yang banyak digunakan sehari-hari seperti tempayan batu atau tanah liat, serta alat-alat rumah tangga yang lain. Pematung memahat gambar para Dewa serta Raja dari batu dalam skala ukuran yang sangat besar, serta membuat patung dari bahan batu, kayu atau tembaga dengan ukuran yang sesungguhnya.
Piramida Giza
Giza Necropolis berdiri di Giza Plateau, di pinggiran Kairo, Mesir. Hal ini kompleks monumen kuno adalah yang terletak sekitar 8 kilometer (5 mil) pedalaman ke padang gurun dari kota tua Giza di Nil, sekitar 20 kilometer (12 mi) barat daya pusat kota chihuahua. Ini mesir kuno pekuburan terdiri dari Piramida Khufu(juga dikenal sebagai Piramida Besar dan Piramida Cheops), yang agak lebih kecil Piramida Khafre (atau Kephren), dan berukuran relatif sederhana Piramida Menkaure (atau Mykerinus), bersama dengan sejumlah bangunan-bangunan satelit yang lebih kecil, yang dikenal sebagai "ratu" piramida, dan Sphinx.
Piramida, yang dibangun pada Dinasti Keempat, memberi kesaksian kuasa agama dan negara fir'aun. TheGreat Pyramid, yang mungkin selesai sekitar 2580 SM, adalah yang tertua dan terbesar dari piramida, dan merupakan satu-satunya monumen yang masih hidup dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno. piramida Khafre yang diyakini telah selesai sekitar 2532 SM, pada akhir pemerintahan Khafre. Tanggal konstruksi piramida Menkaure yang tidak diketahui, karena pemerintahan Menkaure belum ditentukan secara akurat, tetapi itu mungkin selesai sekitar tahun Abad ke-26 SM.
Dengan beberapa bukaan, piramida telah kompleks labirin terowongan dan ruangan semua tersembunyi oleh bongkahan batu besar. Namun demikian, keras kepala perampok kubur mencuri dari piramida, sehingga memaksa orang Mesir kuno untuk menghentikan pembangunan struktur besar tersebut dan membangun makam di Lembah Para Raja sebagai gantinya. Dalam sebuah ngarai jauh dari kota Mesir kuno, orang-orang Mesir mulai membangun makam tidak mencolok digali ke dalam tanah, berpikir makam akan pergi tanpa diketahui oleh perampok kuburan.
Karnak
Kompleks candi Karnak terletak di tepi Sungai Nil sekitar 2,5 kilometer (1,5 mil) utara Luxor. Ini terdiri dari empat bagian utama, yang Precinct Amon-Re, yang Precinct dari Montu, yang Precinct dari Mut dan kuil Amenhotep IV (dibongkar), serta beberapa candi yang lebih kecil dan tempat-tempat suci yang terletak di luar dinding yang disertakan dari empat bagian utama, dan beberapa jalan dari patung sphinx berkepala domba jantan yang menghubungkan Precinct dari Mut, yang Precinct Amon-Re dan Luxor Temple.
Perbedaan utama antara Karnak dan sebagian besar candi dan situs lainnya di Mesir adalah panjang waktu di mana itu dikembangkan dan digunakan. Konstruksi dimulai pada abad ke-16 SM. Kira-kira 30 fir'aun berkontribusi pada bangunan, memungkinkan untuk mencapai ukuran, kompleksitas dan keragaman tidak terlihat di tempat lain. Hanya sedikit dari individu Karnak fitur yang unik, tetapi ukuran dan jumlah fitur yang sangat banyak.

2.2. Karakter  Bangunan  Arsitektur Mesir
Bangunan di Mesir mempunyai 3 karakter, yaitu :
  • Bangunan untuk Dewanya yaitu kuil
  • Bangunan makam untuk Firaun/ Rajadewa yang sudah meninggal (rumah abadi/Piramid)
  • Bangunan rumah tinggal biasa untuk orang hidup yang berstrata : istana, rumah bangsawan, rumah rakyat biasa

Bangunan Kuil
Bangunan kuil biasanya merupakan suatu kompleks pemujaan yang lengkap mencakup tempat tinggal para pendeta, kolam suci, bengkel kerja dan lain-lain.
Bangunan demikian ini tidak ada yang sama antara suatu tempat dengan tempat yang lain, akan tetapi ada bagian pokok, dimana terdapat pada setiap kuil yaitu bangunan gerbang (pilon). Kuil Dewa merupakan bangunan besar berdinding yang dibangun pada lantai datar dan terbuat dari batu pasir.
Kuil dirancang terutama untuk dinikmati dari dalam. Bagian utamanya adalah sebuah pilon (2 piramid yang dipotong puncaknya dan membentuk gerbang besar); sebuah halaman dengan tiang-tiang tanpa atap, sebuah ruangan beratap tinggi dengan langit-langit yang disangga oleh tiang-tiang kokoh dari batu pasir; sebuah tempat suci sebagai kamar pribadi Dewa yang tersembunyi dibelakang dinding dan dikelilingi kamar-kamar upacara yang berukuran kecil.
Setiap memasuki pintu gerbang terdapat segel yang menempel pada pintunya, dan diberi segel lagi (dari tanah lempung) sesudah selesai digunakan upacara.
Kuil tersebut makin kebelakang makin meninggi mengikuti teras-teras lantainya, sedangkan langit-langitnya makin kebelakang makin menurun, sehingga secara keseluruhan makin kedalam makin mengecil dan gelap yang mencerminkan kemisteriusan.
Dewa yang paling dipuja di seluruh Mesir adalah Dewa Matahari Amon Re dan kuil yang paling besar di Karnak da Luxor.

Bangunan Makam
Bangunan makam merupakan bangunan yang dibuat secara bertahap mulai dari bentuk yang sederhana sampai mencapai bentuk yang sempurna. Bentuk makam tersebut adalah : Mastaba, Piramid, Tangga, Piramid bengkok dan akhirnya Piramid sempurna.
Pada awalnya, wangsa-wangsa pertama orang Mesir membuat bangunan makamnya dengan suatu bentuk yang sederhana, yaitu bentuk yang datar dibagian atasnya dan miring pada sisinya yang terbuat dari bahan batu bata yang dinamakan “Mastaba”, kata dalam bahasa Arab yang berarti ‘bangku’, yang pada mulanya tingginya ± 5,00 m. Mastaba tersebut dihias bata bagian luarnya menurut pola yang geometric. Didalam Mastaba, biasanya dibawah tanah terdapat beberapa kamar, satu untuk jenazah dan yang lain untuk barang-barang milik orang yang meninggal tersebut.
Pada wangsa kedua, kamar yang dibangun semakin banyak, ada yang mencapai 30 buah kamar, dan dinding makamnya dilapis batu gamping.
Pada masa wangsa ketiga, bangunan yang terbuat dari bahan batu seluruhnya dibuat dan ini merupakan bentuk Piramid Tangga yang pertama. Pyramid ini sebetulnya terdiri dari tumpukan Mastaba, sehingga tingginya mencapai ± 60,00 m.
Kurang dari 2 abad selanjutnya bentuk Piramid menjadi sempurna, bangunan massif yang terbuat dari balok-balok batu besar yang ditata menjulang menuju satu titik dengan kemiringan yang sebanding.

Arsitektur Monumental Makam
Makam Raja Awal
Yaitu mastaba yang ditemukan di saqqara. Mastaba adalah awal terbentuknya pyramid.
Piramid mencerminkan rumah sesudah kematian, replika istana dan menjadi panggung pemujaan bagi raja
Piramid dilengkapi dengan :
  • Tempat pemujaan
  • Patung penjaga (Spinx)
  • Monumen 20 – 30 m (obelisq)
  • Pintu-pintu palsu ( 13 diantara 14 )
  • Dipenuhi dengan lorong-lorong jebakan yang beracun
  • Dilengkapi tangga dan lorong sebagai simbol menuju langit dimana Paraoh bergabung dengan Dewa

Matahari “Amon dan Dewa Bulan Ra” dalam perjalanan menuju surga.
Piramid yang terkenal pada masa Kerajaan Tua di Giza
  • Piramid Khufu ( Cheops )
  • Piramid Khafre ( Chepren)
  • Piramid Menkure ( Mycherinus )

Makam Raja Pertengahan
Makam yang muncul ke atas tanah mulai dihilangkan.
Dikembangkan makam di tepi tebing sungai ni di atas gunung karang ”sistem hollow out”.
Muka bangunan disebut ”grotto” dengan cara memotong gunung karang

Disusun dalam tiga elemen :
  • Kolom-kolom portiko untuk publik
  • Kapel untuk pemujaan
  • Ruang makam

Komplek makam yang terkenal adalah makam Mentuhotep
Makam Raja Baru
Makam berupa kuil yang terdiri dari :
  • Denah panjang dengan susunan kolom
  • Terdapat inner court
  • Pencahayaan kurang
  • Ruang-ruang terikat oleh sirkulasi dan struktur linier
  • Kuil yang terkenal ditemukan di thebes yang disebut kuil Theban
  • Kuil sengaja dirancang dengan sistem serial pengalaman melewati ruang
  • Ruang luar terbuka dan terang
  • Ruang dalam tertutup dan gelap
  • Secara psikologis akses begini sebagai bentuk penjabaran ”ruang masuk selektif
  • Hanya raja ang layak berdoa dan berjumpa dengan Tuhan
  • Kuil Thebes disebut kuil seratus pintu yang sekarang dikenal dengan nama : KARNAK dan LUXOR
  • Dilengkapi dengan OBELISK: menara yang dipahat dengan tulisan HYROGLIEPH: riwayat raja

Bangunan Rumah Tinggal
Bangunan rumah tinggal yang lengkap, milik keluarga bangsawan, terdiri dari sebidang tanah yang cukup luas, yang didahului sebuah pintu gebang. Bangunan induk terletak ditengah, dengan bentuk segi empat, yang dibangun dengan bahan bata mentah / Lumpur yang dikeringkan.
Pembagian ruang teratur dan fungsional. Taman diletakan pada bagian kanan depan, bagian belakang untuk kandang, sedangkan bagian sisi untuk tempat tinggal pelayan, dapur bengkel kerja, gudang gandum terletak di sisi kiri depan.

Pola Kampung Tradisional Mesir
Setiap tahun sungai Nil selalu banjir. Luapan banjir itu menggenangi daerah di kiri kanan sungai, sehingga menjadi lembah yang subur selebar antara 15 sampai 50 kilometer. 
Peranan sungai Nil begitu penting bagi lahirnya kehidupan masyarakat di lembah sungai tersebut. Maka tepatlah jika Herodotus menyebutkan “Mesir adalah hadiah sungai Nil (Egypt is the gift of the Nile)".
Lembah sungai Nil yang subur mendorong masyarakat untuk bertani. Air sungai Nil dimanfaatkan untuk irigasi dengan membangun saluran air, terusan-terusan dan waduk. Air sungai dialirkan ke ladang-ladang milik penduduk dengan distribusi yang merata. Untuk keperluan irigasi dibuatlah organisasi pengairan yang biasanya diketuai oleh para tuan tanah atau golongan feodal. Hasil pertanian Mesir adalah gandum, sekoi atau jamawut dan jelai yaitu padi-padian yang biji atau buahnya keras seperti jagung.
Untuk memenuhi kebutuhan barang-barang serta untuk menjual hasil produksi rakyat Mesir, maka dijalinlah hubungan dagang dengan Funisia, Mesopotamia dan Yunani di kawasan Laut Tengah. Peranan sungai Nil adalah sebagai sarana transportasi perdagangan. Banyak perahu-perahu dagang yang melintasi sungai Nil.
Oleh sebab itu, perkampungan Mesir Kuno berada di dekat Sungai Nil, sebagai sumber kehidupan masyarakat Mesir Kuno.

2.3. Perkembangan Kebudayaan Mesir
Perkembangan peradaban
Sungai NIL sebagai kekuatan peradaban mempunyai panjang 900 mil untuk transportasi. Dan dataran rendah DAS 2 – 10 mil cocok untuk bercocok tanam, tebing batu di kanan dan padang pasir di kri melindungi dari invasi, banjir sering terjadi sehingga muncul penemuan Nilometer. Sedangkan untuk mejaga pertanian muncul sistem irigasi, dan ditemukannya pola grid/geometri untuk batas tanah dan kanal.
Sistem pemerintahan
  • Monarki : Paraoh sebagai raja setara dengan Tuhan/Dewa dan Pendeta agung
  • Paraoh berhak menentukan hidup dan matinya seseorang
  • Suksesi berlanjut berdasarkan keturunan ( 31 dinasti )

Sistem kepercayaan
  • Menganut pola keabadian : kematian adalah kelanutan kehidupan di alam lain
  •  Percaya pada dua keberadaan : materi tubuh dan spirit jiwa
  • Kepercayaan melahirkan ritus yang rumit: mati di mummy, makam dilengkapi barang kesukaan dan bahkan
  • terdiri dari ruang-ruang fungsinal lengkap dengan perabotan
  • Dalam kematian terus dipuja, dibuat patung relief dan lukisan di dinding makam yang mengisahkan sang
  • arwah (Sistem ini untuk membawa mayat dalam kehidupan yang abadi)


2.4  Seni dan Arsitektur Mesir
Arsitektur
Prestasi arsitektur besar di masa lalu yang dibangun dari batu. Memasok tambang batu blok besar dari granit, kapur, dan batu pasir yang digunakan untuk membangun kuil dan makam. Direncanakan dengan hati-hati sebagai arsitek bangunan itu dilakukan tanpa adukan semen, sehingga batu-batu itu agar sesuai dengan tepat bersama-sama. Hanya pilar yang digunakan untuk mempertahankan batu pendek mendukung. Di kuil Karnak, sebuah jalan dari adobe bata dapat dilihat yang mengarah ke bagian atas dinding candi. Landai seperti itu digunakan untuk memungkinkan pekerja untuk membawa batu-batu ke atas struktur dan memungkinkan seniman untuk menghias bagian atas dinding dan pilar. Pilar dibangun dengan cara yang sama. Seperti tinggi ditambahkan, tanah itu terangkat. Ketika bagian atas tiang itu selesai, para seniman akan menghiasi dari atas ke bawah, menghapus jalan pasir saat mereka pergi bersama.
Segera setelah firaun itu bernama, konstruksi di makam pun dimulai. Bangunan makam terus sepanjang hidupnya dan berhenti hanya pada hari di mana dia meninggal. Sebagai hasilnya, beberapa makam yang sangat besar dan dihiasi halus, sedangkan makam lainnya, seperti Raja Tutankhamun, kecil karena ia memerintah sebagai firaun untuk waktu sesingkat itu.
Arsitektur didasarkan pada struktur dan cenderung tegak lurus pesawat karena tidak ada bantuan struktural kecuali kekuatan dan keseimbangan struktur itu sendiri. Untuk alasan ini, kuadrat dan garis plumb-alat sangat penting.

Piramida
Salah satu yang paling menonjol dan abadi prestasi dari Mesir Kuno adalah piramid. Ukuran, desain, dan struktur piramida mengungkapkan keterampilan pembangun kuno ini. Piramida yang besar monumen dan makam untuk raja. Orang Mesir percaya bahwa jiwa seorang raja terus membimbing urusan kerajaan bahkan setelah kematiannya. Untuk memastikan bahwa mereka akan terus menikmati berkat-berkat dari para dewa, mereka mempertahankan tubuh firaun melalui proses mumifikasi. Mereka membangun piramida untuk melindungi tubuh firaun, piramida adalah sebuah simbol dari harapan, karena akan menjamin firaun's persatuan dengan para dewa.
Piramida terbesar yang ada adalah Piramida Agung dibangun oleh Raja Cheops (Khufu) di Giza. Piramida Besar mengukur 481 meter, dengan panjang 775 kaki di masing-masing dari empat basa. Piramida terkenal lainnya termasuk Langkah Piramida dibangun untuk Raja Zoser, dan piramida dibangun untuk Raja Huni, yang merupakan langkah transisi antara piramida dan piramida sisi kelancaran yang kita kenal sekarang.

Seni
Seni Mesir mencerminkan setiap aspek kehidupan mereka. Digambarkan dalam gambar makam dan kuil adalah adegan-adegan kehidupan sehari-hari, model orang dan hewan, angka dan wadah kaca, dan perhiasan yang terbuat dari emas dan batu semi mulia.
Dinding dan pilar gambar mungkin adalah yang paling terkenal. Dalam gambar ini, dapat dilihat bahwa orang-orang akan tentang bisnis sehari-hari baking, memancing, berperahu, pemasaran, dan bertemu bersama dalam kelompok-kelompok keluarga. Seperti gambar-gambar tersebut juga digunakan untuk membantu almarhum untuk hidup selamanya dengan memberi mereka semua petunjuk yang mereka butuhkan saat mereka bertemu dengan para dewa dalam perjalanan mereka menuju kehidupan kekal. Perbuatan baik dicatat dan seni yang mengelilingi tubuh mumi mereka adalah untuk membantu diri rohani mereka dalam menyelesaikan masalah yang terkait dengan kehidupan setelah kematian. Foto makanan, pakaian, pelayan, dan budak bisa digunakan oleh orang yang meninggal sama seperti hal-hal yang sebenarnya digunakan oleh orang ketika hidup.
Berbagai perspektif sering digabungkan dalam seni Mesir, namun pandangan samping yang paling sering dilihat. Seniman menggunakan warna-warna cerah biru dan merah, oranye dan putih untuk mengembangkan foto-foto yang bercerita tentang kehidupan individu almarhum. Artis pertama akan sketsa desain pada sepotong tembikar, dan jika desain cukup memuaskan, hal itu akan membuat sketsa di dinding dengan arang. Warna kemudian dapat digunakan untuk mengisi gambar selesai. Cat itu terbuat dari mineral alami dan buatan disiapkan zat mineral. Kuas cat itu tongkat dengan kayu berserat dengan berjumbai berakhir. Dinding dipenuhi lumpur plester, kemudian dengan plester kapur. Pada waktu Ramses II, seniman mampu keteduhan warna untuk mencapai efek berlapis. Lukisan dinding kemudian dilindungi oleh lapisan tipis pernis (komposisi yang masih belum diketahui).
Seniman pematung yang penting di Mesir. Patung terbuat dari raja-raja, ratu, ahli-ahli Taurat, binatang, dan dewa-dewa dan dewi. Sering, manusia dan dewa atribut dan simbol dikombinasikan. Karya seniman terlihat di media lain jugaTembikar  terbuat dari keramik dan tanah liat. Keramik mengkilap dengan mineral yang digunakan untuk membuat manik-manik, jimat, gantung, dan perhiasan lain.
Sastra
Agama sering subjek sastra Mesir. Doa dan himne ditulis untuk memuji para dewa. Buku yang paling penting adalah "The Book of the Dead." Buku yang berisi lebih dari 200 doa dan keajaiban formula yang mengajarkan orang Mesir bagaimana untuk mencapai bahagia akhirat. Mesir juga menulis cerita-cerita petualangan, dongeng, mitos, cerita cinta, puisi, peribahasa dan kutipan.

BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Perkembangan arsitektur mesir sangat terlihat jelas dari bangunan yang dihasilkan pada masa itu. Dengan bangunan yang paling khas yaitu kuil dan makam. Dimana pada masa itu terdapat beberapa perkembangan mengenai pembangunan makam para raja mesir.
Pencapaian-pencapaian peradaban Mesir Kuno antara lain yaitu, teknik pembangunan monumen seperti piramida, kuil, dan obelisk; pengetahuan matematika; teknik pengobatan; sistem irigasi dan agrikultur; kapal pertama yang pernah diketahui; teknologi tembikar glasir bening dan kaca; seni dan arsitektur yang baru; sastra Mesir Kuno; dan traktat perdamaian pertama yang pernah diketahui.
 Mesir telah meninggalkan warisan yang abadi. Seni dan arsitekturnya banyak ditiru, dan barang-barang antik buatan peradaban ini dibawa hingga ke ujung dunia. Reruntuhan-reruntuhan monumentalnya menjadi inspirasi bagi pengelana dan penulis selama berabad-abad.

Humaini hd

About Humaini hd -

Author Description here.. Nulla sagittis convallis. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.

Subscribe to this Blog via Email :